You are currently browsing the category archive for the ‘motivasi’ category.

warkah ni,,

WARKAH BUAT IBU…
Mak…..
Terlalu bosan rasanya duduk membilang
hari…..
Dah hampir sepuluh bulan mak pergi,
Rasanya baru semalam mak peluk kiter kan
sejuk syahdu masih terasa lagi nih….
Mak tau tak…..
itu lah pertama kali mak peluk anak mak
yang nakal ni sejak kiter dewasa…..
dan itu juga terakhir kali nya.
Emmmm…rupanya mak dah tau mak nak
pergi jauh…..
nak tinggal kan anak2 mak…..
nak tinggal kan dunia fana ni…..
mak macam dan sedia…..
Seminggu sebelum tu…..mak dah
menganyam tikar mengkuang 3 helai…..
Akak kata sampai ke pagi mak anyam tikar
tuu…..
tanpa rasa mengantuk, tanpa rasa letih…..
kakak pun rasa hairan…..
mak tak penah buat gitu…..
pastu mak pasang radio kecil di sebelah
mak…..
tapi mak seolah2 tak sedar bahawa
rancangan radio tu siaran siam…..
kengkadang siaran indonesia…mak terus
tekun menganyam…
Rupanya tikar yang telah mak siapkan tu
di gunakan untuk mengiringimak ke kuburan…

Pastu mak sapu sampah sekeliling rumah
bersih2….
pastu mak jemur karpet-karpet…
pastu mak ubahkan sofa ke tempat
lain..mak biarkan ruang tu kosong..
rupanya kat situ jenazah mak diletakkan..
paling menarik sekali mak bgtau kat
maner sume duit dan barang kemas mak..
ada kat dalam almari…..
ada kat dalam dalam beg…..
ada dalam ASB…..
ada kat dalam Tabung Haji..
mak cakap tak berapa cukup lagi….
ada kat dalam gulung tikar…..
masa tu mak perasan takk..??
kiter gelak sakan bila mak bgtau duit
dalam gulung
tikar…kiter kata mak ni memang pesenn
lama laaa…
mak cuma gelak jer…
eeemmm..bahagiaa nya saat ituu..

Mak…..
Hari tu hari sabtu 18/08/1999 pukul 3
petang mak tiba2 sakit perut…..
bila malam tu kiter sampai dari
KL…..mak dah dalam kesakitan.
Akak dan abang kat kampong semua dah
pujuk…..
mak tetap takmau pi hospital…..
dan cuma tinggal giliran kiter sahaja
yang belum pujuk…
Mak kata mak tak mau duduk dalam
hospital…..
tapi kiter berkeras juga pujukk..
nanti di hospital ada doktor…ada ubat
untuk mak..
kat rumah kami hanya mampu sapu minyak
dan urut jer..
Mak tetap tak bersetuju…..mak memang
degil…
tak salah, anak mak yang ni pon mengikut
perangai mak tu..
Tapi akhirnya bila melihat keadaan mak
makin teruk….
mak sakit perut sampai nak sentuh perut
mak pon sakit kami adik beradik
sepakat hantar juga mak ke hospital…..

Mak…..
amponkan kami semua…
kami nak mak sehat…
kami sayang mak…
kami tak mau mak sakit…
kami terpaksa juga hantar mak ke
hospital….
ampon kan kami yer mak….

Mak…..
Malam itu abang bawa mak ke hospital dan
itu lah pertama dan terakhir kali
mak naik kereta kiter…
Masih terbayang betapa ceria dan
gembiranya mak, kiter kata nak beli
kereta….
Mak asyik tanya ajer..cukup ker duitt..
kiter jawab pula…kalau tak cukup,
mak kan banyak duit…
mak gelak ajerr…..
Lepas tu bila kereta kiter
sampai…..mak buat kenduri kesyukuran…..
Dan kiter masih ingat lagi…bila kiter
eksiden terlanggar aya naik motor…..
Punya la kiter takut…kiter warning
kakak kiter jangan sesekali bgtau kat
mak…..
Bila balik sahaja kampong….kiter
cepat-cepat simpan keta
dalam garaj…..
Tapi mak perasan juga bumper depan
kemek…mak tanya kenapa…?
Selamba jerr kiter jawab terlangar pokok
bunga…..
Mak….tujuan kiter menipu tu supaya mak
tak risau…
Maafkan kiter kerana sampai mak pergi
mak tak tau hal sebenar…
mak, kiter menipu mak kan…ampon kan
kiter….

Mak…..
Jam 4.30 pagi 19/08/1999
Bila tiba aja kat hospital….nurse
tengah balut mak dengan kain putih…..
mak mesti nampak kiter jatuh terduduk di
lantai hospital…
Mesti mak nampak abang cium dahi mak…..
Mesti mak nampak akak baca doa untuk mak….
Mesti mak nampak adik terduduk kat
kerusi kat sudut itu…
mesti mak nampak semua tu kann…kann..kannn
Mak tau tak….
Pagi tu balik dari hospital jam 5.20
pagi kiter mamandu dalam keadaan separuh
sedar…
Adik kat sebelah diam melayan perasann…
Kenangan bersama mak berputar dalam
kepala ini…
jalan di depan terasa makin kelam…..
airmata dah tak mampu di tahan….
Masa tu seandainya apa-apa terjadi di
jalan itu kiter rela…
Namun alhamdulillah akhirnya kiter
sampai juga… di sebab kan pagi masih awal
jadi jalan tu
lenggang..kosong….sekosong hati ini…..
Sepanjang perjalanan terasa kedinginan
subuh itu lain benar
suasananya…..
terasa syahdu dan sayu gitu…dinginnnn….

Mak…..
Kiter masih ingat lagi…
Kiter baca AlQuran kat tepi mak temankan
mak…
Jam 11.00 pagi mak di mandi kan….
Anak2 mak yang pangku masa mak mandi….
Mak mesti rasa betapa lembut nya kami
mengosok seluruh tubuh mak…..
Kiter gosok kaki mak perlahan lahan…..
Mak perasan tak…?
Makcik yang mandikan mak tu pujuk kiter…..
Dia kata…” dikk…jangan
nangis…kalau sayang mak jangan buat
gitu…jangan nangis ya..”
Bila makcik tu kata gitu…
lagi laaaa laju airmata ni..tapi kiter
kawal supaya tak menitik atas mak….

Mak…..
Sampai takat ini surat ni kiter tulis…..
kiter nangis ni…..
Ni kat dlm bilik…baru pukul 4.00 pagi….
Takder orang yang bangun lagi…..
kiter dengar nasyid tajuk “anak soleh”
kiter sedih…kiter rindu kat mak..!
Takpa la…..nanti bila kita selesai
sembahyang subuh, kiter baca yassin
untuk mak…
mak tunggu ya…!

Mak..
Sebelum muka mak di tutup buat selamanya….
Semua anak2 mak mengelilingi
mak…menatap wajah mak buat kali
terakhir….
Semua orang kata mak seolah2 senyum aja…
Mak rasa tak….masa tu kiter sentuh
dahi mak….
kiter rasa sejukkkk sangat dahi makk…..
Kiter tak mampu nak cium mak…kiter tak
daya….
kiter tuliskan kalimah tauhid kat dahi
mak dengan air mawar…
Airmata kiter tak boleh tahan….
Mak mesti ingat kan yang anak mak ni
jadi imam solat jenazah untuk mak…
tapi kite suruh tok imam bacakan doa
sebab kite sebak….
Jam 12 tengahari mak diusung keluar dari
rumah….
Akak pula dah terkulai dlm pelukan makcik…
badan akak terasa panas…
makk…anak mak yang seorang tu demam….
Mak tauu…cuma akak sorang saja anak
mak yang tak mengiringi mak ke tanah
perkuburan…
Mak…..
Hari2 ku lalui tanpa kewujudan mak lagi…
Begitu terasa kehilangan mak…boleh
kata setiap malam selepas maghrib
anak mak ini berendam airmata…

Dan sampai satu tahap….masa tu malam
jumaat selepas maghrib…
Selepas kiter baca yassin ngan
kawan-kawan….
entah kenapa biler kat bilik kiter
keluarkan gambar2 mak pastu apa lagi…
semakin kiter tenung terasa semakin
sayu…tangisan tak dapat dibendung…
Mak tauu…kiter cuba bertahan…
memujuk diri sendiri tapi tak juga reda…
Kiter rasa nak telefon mak…
nak cakap dengan mak….
anak mak yang ni dah tak betul kan..????
Dan akhirnya dalam sedu sedan itu kiter
telefon kampong…
Kiter cakap dengan kakak..kiter nangis
lagi…
Puas la kakak memujuk kiter…
Akak kata…” tak baik laa nangis
aje..doa lah untuk
mak..nanti kalau gini
ajer mak yang susah kat sana..”
Dan akhirnya akak juga nangis…..
Agaknya mak nampak adegan tu…
sebab malam jumaat kata orang roh balik
rumahh…
mengharap sedekah dari anak2 nya…

Mak tau tak…di saat itu kerinduan
terasa menusuk sehingga ke hulu hati…
rasa nyilu sangat….
menusuk-nusuk sehingga terasa begitu
sakit dalam dada ni….
Sampai sekarang bila kerinduan itu
menjelma…hanya sedekah
al-fatihah kiter berikan…..

Mak….
cukup la sampai sini dulu….
kawan kiter dah ketuk pintu bilik tu….
kejap lagi kami nak pergi solat subuh
kat masjid…
selalunya, kiter yang bawak mak naik
motor kan…
kali ni kiter jalan kaki dengan kawan
pulak…
esok kiter ingat nak tulis surat kat
ayah pula….
Mula2 kiter tak tau nak hantar mana
surat nih…
pastu kawan kiter bgtau…simpan je buat
kenangan..

Kiter cuma tau alamat ni aje…
Takper yer mak…kiter kasi orang lain
baca…
Kiter stop dulu…sebab kawan kiter dah
lama tunggu tu…
akhir kata untuk mak, I LOVE YOU SO MUCH
dan jutaan terima kasih
kerana
membesarkan kiter…
memberi seluruh kasih sayang dari kecil
sampai masuk sekolah..
sampai masuk unibesiti..
sampai kiter boleh rase naik kapal
terbang…
boleh rasa duduk kat negara orang…
Sampai akhir hayat ini jasa mak tak akan
mampu kiter balas..
Sekian terima kasih.

Yang Benar
Anak mak yang dah tak degil

Sepasang suami isteri – seperti pasangan lain di kota-kota
besar  meninggalkan anak-anak diasuh pembantu rumah semasa keluar bekerja.

 

Anak tunggal pasangan ini, perempuan berusia tiga setengah tahun. Bersendirian di rumah dia kerap dibiarkan pembantunya yang sibuk bekerja bermain di luar, tetapi pintu pagar tetap dikunci.
Bermainlah dia sama ada berbuai-buai di atas buaian yang dibeli bapanya, ataupun memetik bunga raya, bunga kertas dan lain-lain di laman rumahnya.

 

Suatu hari dia terjumpa sebatang paku karat. Dia pun melakar simen tempat letak kereta ayahnya tetapi kerana diperbuat daripada marmar,lakaran tidak kelihatan. Dicubanya pada kereta baru ayahnya.
Ya…kerana kereta itu bewarna gelap, lakarannya jelas.
Apa lagi kanak-kanak ini pun melakarlah melahirkan
kreativitinya.Hari itu bapa dan ibunya bermotosikal ke tempat kerja kerana laluannya sesak sempena perayaan Thaipusam.

 

Penuh sebelah kanan dia beredar ke sebelah kiri kereta.
Dilakarnya gambar ibu dan ayahnya, gambarnya sendiri, lukisan ayam, kucing dan sebagainya mengikut imaginasinya. Kejadian itu langsung tak disedari si pembantu rumah.

 

Pulang petang itu, terkejut badaklah pasangan itu melihat
kereta yang baru setahun dibeli dengan bayaran ansuran, berbatik-batik. Si bapa yang belum pun masuk ke rumah terus menjerit, “Siapa punya kerja ni?”

 

Pembantu rumah yang tersentak dengan jeritan itu berlari
keluar. Dia juga beristighfar. Mukanya merah padam ketakutan tambah-tambah melihat wajah bengis tuannya.
Sekali lagi diajukan pertanyaan keras kepadanya, dia terus
mengatakan “Tak tahu… !”

 

 “Duduk di rumah sepanjang hari tak tahu, apa kau buat?” herdik siisteri lagi. bila anak yang mendengar suara ayahnya, tiba-tiba berlari keluar dari bilik. Dengan penuh manja dia berkata “Ita buat ayahhh.. cantik
kan!” katanya menerkam ayahnya ingin bermanja seperti selalu.

 

Si ayah yang hilang sabar merentap ranting kecil pokok bunga raya didepannya, terus dipukul bertalu-talu tapak tangan anaknya. Si anak yang tak mengerti apa-apa terlolong-lolong kesakitan sekaligus ketakutan.

 

Puas memukul tapak tangan, si ayah memukul pula belakang tangan anaknya. Si ibu cuma mendiamkan diri, mungkin setuju dan berasa  puas dengan hukuman yang dikenakan.

 

Pembantu rumah melopong, tak tahu nak buat apa-apa. Si bapa cukup rakus memukul-mukul tangan kanan dan kemudian tangan kiri anaknya. Selepas si bapa masu ke rumah dituruti si ibu, pembantu rumah menggendong anak kecil itu, membawanya ke bilik. dilihatnya tapak tangan dan belakang tangan si anak kecil calar balar.

 

Pembantu rumah memandikan anak kecil itu. Sambil menyiram air sambil dia menangis. Anak kecil itu pula terjerit-jerit menahan kepedihan sebaik calar-balar itu terkena air. Si pembantu rumah kemudian menidurkan anak kecil itu. Si bapa sengaja membiarkan anak itu tidur bersama pembantu rumah. Keesokkan harinya, kedua-dua belah tangan si anakbengkak. Pembantu rumah mengadu. “Sapukan minyak gamat tu!” balas tuannya, bapa si anak.

 

Pulang dari kerja, dia tidak melayan anak kecil itu yang
menghabiskan masa di bilik pembantu. Si bapa konon mahu mengajar anaknya. Tiga hari berlalu, si ayah langsung tidak menjenguk anaknya sementara si ibu juga begitu tetapi setiap hari bertanya kepada pembantu rumah. “Ita demam… ” jawap pembantunya ringkas. “Bagi minum panadol tu,” balas si ibu. Sebelum si ibu masuk bilik
tidur dia menjenguk bilik pembantunya. Apabila dilihat anaknya ita dalam pelukan pembantu rumah, dia menutup semula pintu.

 

Masuk hari keempat, pembantu rumah memberitahu tuannya bahawa suhu badan Ita terlalu panas. “Petang nanti kita bawa ke klinik.
Pukul 5.00 siap” kata majikannya itu. Sampai waktunya si anak yang longlai dibawa ke klinik. Doktor mengarahnya ia dirujuk ke hospital kerana keadaannya serius.

 

Setelah seminggu di wad pediatrik doktor memanggil bapa dan ibu kanak-kanak itu. “Tiada pilihan..” katanya yang mencadangkan agar kedua-dua tangan kanak-kanak itu dipotong kerana gangren yang terjadi sedah terlalu teruk. “Ia sudah bernanah, demi nyawanya tangan perlu dipotong dari siku ke bawah” kata doktor. Si bapa dan ibu bagaikan terkena halilintar mendengar kata-kata itu.
Terasa diri tunggang terbalik, tapi apalah dapat dikatakan. Si ibu meraung merangkul si anak. Dengan berat hati dan lelehan air mata isterinya, si bapa terketar-ketar madandatangani surat kebenaran pembedahan.
Keluar dari bilik pembedahan, selepas ubat bius yang dikenakanhabis, si anak menangis kesakitan. Dia juga terpinga-pinga melihatkedua-dua tangannya berbalut putih. Direnung muka ayah dan ibunya.

 

Kemudian ke wajah pembantu rumah. Dia mengerutkan dahi melihat mereka semua menangis. Dalam seksaan menahan sakit, si anak yang keletah bersuara dalam linangan air mata.
“Abah.. Mama… Ita tak buat lagi. Ita tak mau ayah pukul. Ita tak mau jahat. Ita sayang abah.. sayang mama.” katanya berulang kali membuatkan si ibu gagal menahan rasa. “Ita juga sayang Kak Narti..” katanya memandang wajah pembantu rumah, sekaligus membuatkan gadis dari Surabaya itu meraung seperti histeria.

 

 “Abah.. bagilah balik tangan Ita. Buat apa ambil.. Ita janji
tak buat lagi! Ita nak makan macam mana? Nak main macam mana? Ita janji tak conteng kereta lagi,” katanya bertalu-talu. Bagaikan gugur jantung si ibu mendengar kata-kata anaknya. Meraung dia sekuat hati namun takdir yang sudah terjadi, tiada manusia dapat menahannya.

 

Ayah aku baru meninggal 5/8/2002..3.25pm.
Apa yang aku tuliskan sini adalah untuk mereka yang masih lagi ada orang
tersayang, untuk terus menyayangi dan berjasa sebelum menyesal. Kematian
abah amat meninggalkan kesan yang mendalam apatah lagi meninggalkan mak
yang kesorangan. Anak-anak semua dah besar… kerja semua jejauh. Hidup
ini seolah tiada erti… selamanie setiap suka duka… pasti telefon dan
maklumkan pada mak dan abah. Kalau naik gaji… dapat keputusan bagus
dll… pasti telefon mereka sepuya mereka gembira. Kalau boleh mahu
terus berada di perak menemani mak yang terus menangis.

Syukur, abah mati dipelukan mak yang mengucap dua kalimah syahadah…
ditelinga kirinya… dan aku ketika itu mengucap ditelinga kanannya…
ini adalah kali pertama aku melihat kematian… masih
terbayang… abah memandang jauh kehadapan dan mata nya keatas… sambil
mengucap dan memejamkan mata. Sungguh cepat dan tenang… semoga roh
abah ditempatkan digolongan yang beriman. Syukur sembahyang jemaah abah
lebih dari seratus orang… syukur abah dikebumikan dengan selamat.

Sejam sebelum kematian… sempat berbual dengan abah. Abah kata kalau
nak beli kereta tunggulah 2005. Bila time AFTA nanti kereta honda jatuh
harga. Boleh lah bawak mak berjalan. Waktu tu abah dah sihat… dah
selera makan. Pastu abah suruh esok pergi buat kad pengenalan baru.
Sebab abah dan Mak baru ambil kelmarin. Abah kata sehari jer buat. Tak
payah ambik gambar kat kedai gambar. Diorang guna digital kamera kat
office jer. Tapi abah kata jangan pakai baju putih. Nanti gambar tak
clear. Tapi tak sangka esok nyer aku pergi sana bukannya utk buat kad
pengenalan aku, sebaliknya buat sijil kematian abah.

Apabila Izrail datang mengambil nyawa… kita takboleh mencepat atau
mengajak walau sesaat. Sampai sekarang masih terbayang keadaan abah masa
tu. Tapi macam tak sangka. Abah hanya tengok atas dan tutup mata. Badan
tidak bergoyang walau seinci. Abah cuma nak baring. Sambil mulut
mengucap dua kalimah syahadah.

Pertama kali pergi ke rumah mayat jenazah. Pertama kali naik van
jenazah, pertama kali buat sijil kematian, pertama kali tak tidur 2
hari, pertama kali asyik menangis, pertama kali menimbus kubur, pertama
kali menjirus air mawar… semuanya pertama kali. Dan pertama kali juga
takkan jumpa abah lagi.

Aku memandikan abah… memasangkan kain ihram sebagai kain kapan. Ketika
ditutup muka abah, aku mencium dahi… pipi kanan… pipi kiri… dan
bangun… tetiba hati aku ingin terus mencium lagi… aku membongkokkan
kaki dan mencium dahi nya semula. Ciuman ini adalah ciuman terakhir.
Semasa kecil aku selalu cium abah.Tetapi apabila dah besar sudah lama
tidak mencium pipinya.Ya Allah… tuhan segala alam… aku dan abang
mengangkat jenazahnya… dan mengebumikannya. Hati ini sayu mengenangkan
pemergian abah yang tercinta. Mak hanya memandang dengan air mata
sayu… penglihatannya kosong… setelah 36 tahun hidup bersama ayah…
kini tinggal seorang.

selaku seorang anak… aku tahu bagaimana kasih seorang abah.Abah
seorang pendiam… sabar.. dan alim… Jemaah masjid… bendahari
masjid… dan pelbagai amanah kebajikan dilakukannya. Aku selama ini tidak perna
meluahkan kasih kepada abah secara terus terang. Memang sayang abah…
cuma… dengan abah saya hormat dan memendam kasih saya… Lainnya pula
dengan emak… yang setiasa berterus terang… seringkali tidur di peha
mak hingga ke hari ini.

Kelmarin aku baca dairi abah. Tak sangka abah pun tulis diari. Tiada apa
yang ada dalam dairi itu melainkan perkara anak anak nya. Semuanya
berkisar
tentang anak-anaknya. Aku sendiri tak ingat bila aku beli kereta. Tapi
abah catat… 18 February… shairizal beli kereta satria hijau 1.6…
abah catat setiap kali anak nya telefon beserta waktunya. Sekali tu jam
1.00 pagi aku
telefon dari KL… abah pun catat. Semuanya abah catat berkenaan
anaknya. Abah catat shairizal balik jam 2.00 tengahari bawa keropok
dll… Abah
catat Kak Se keguguran… Abah catat Shaifol (abang sulung) ke KL…
menangis kami semua bila baca dairi tue… Abah sayang anaknya… tak
pernah tunjuk… sebab abah lebih suka mendiam
dan tidak bercakap pasal orang. Begitu juga dengan orang lain ayah hanya
banyak cakap pasal ilmu agama dan berkenaan anak-anaknya sahaja. Ada
kawan kampong abah baru nie cakap “Abah kamu masa hidup selalu cakap
pasal anaknye. Sorang keje sana sorang keje sini. Dia bangga ada macam
korang”. Tapi jauh disudut hati aku, aku masih terkilan sebab aku salu
fikir aku bukan anak yang baik.

Abah memang suka tulis. Kalau fail atau dokumen pasal kereta, rumah,
bil, kedai dll memang semua tersusun… Aku terjumpa buku nota kuliah
subuh abah yang terbaru… catatan terakhir yang abah tulis “hati orang
beriman sentiasa ingat kubur”… abah gariskan perkataan ingat kubur…
dan kami bersyukur bahawa abah sememangnya telah bersiap sedia untuk
meninggal. Dan menyerahkan kepada ALlah untuk melepaskan seksaan di
kubur dan api neraka. Abah memang suka budak kecik… pantang anak saper
pasti dia dukung… bawak berjalan… cucu-cucunya setiap kali balik
pasti nak tidur sama. Kini semuanya tiada.

Ya ALLAH… aku tak tahu bagaimana kehidupan utk diteruskan… tanpa
Abah…. baru bercadang nak balik dan bertekad bonus tahun nie nak kasi
abah seribu mak seribu… tapi Allah lebih menyayanginya… abah
meninggal 5hb… tidak sempat merasai bonus pertama anaknya yang baru
masuk 10hb Ogos 2002. Kali nie tak sangka bonus banyak digunakan untuk
majlis tahlil dan batu nisan untuk abah.

Tok Imam ada cakap kat kami… “kubur ayah dikorek… pastu
ditanam…tanahnya masih penuh kat tepi… terlebih tandanya seorang
yang pemurah… sedangkan ada sesetengah kubur dikorek pastu ditimbus
semula masih tak cukup tanah. “abah kamu wajahnya senyumnyer walau pun
dah meninggal” “Abah kamu waktu dimandikan dah bersih… tak der kotor
najis pun takder”… perkara itulah menyedapkan hati kami… untuk jadi
seperti abah….

Sembahyang Jumaat minggu sudah di Masjid… aku memulangkan semula duit
masjid dan buku akaun yang abah pegang selaku bendahari. Sambil mengira
kutipan Jumaat hari itu tok imam dan bilal turut menangis… “Dulu abah
kau yang tolong kira pastu tulis kat white board tue”…
Ini semua membuat aku rasa terpanggil untuk kembali ke kampung walau
keje apa sekali pun….

Ya Allah. sesungguhnya kematian ini memberi hidayah pada aku… Talkin
buat abah masih segar… “Wahai hamba ALLAH… ketahuilah
kamu bahawa mati itu benar, kiamat itu benar, Allah itu benar” dan kita
yang hidup akan pergi juga… Lelaki berat tanggungjawabnya… suami
menanggung dosa isteri dan anak-anak… isyaAllah selaku anak-anak kami
telah dibekalkan ilmu agama. Cuma aku kini telah lupa untuk
mengamalkannya sejak mula bekerja setelah terlupa dgn nikmat Allah..Mak
juga seorang yang dan solehah… saya yakin Allah maha pengampun dan
maha bijak sana dalam menentukan Al-Mizan…

Dulu mak dan abah tiap waktu ke Masjid dekat rumah berdua… tapi
sekarang nie mak kata mak takut nak ke masjid seorang diri takut tak
tenang hati teringat abah.

Inilah perasaan aku sekarang. Buat korang yang masih ada… jadikan
iktibar… cium pipi ayah sebelum ciuman terakhir. Dan curahkan kasih
sayang tanpa selindung.Tunjukkan.

Al-fatihah…

Wassalam”

-anakmu

 

p/s:catitan ini saya peroleh daripada seorang hamba ALLAH yg telah kematian bapanya!

anda bangga menjadi seorang WANITA
MUSLIM…?.Baik untuk direnungi

Kaum Feminist kata : SUSAH jadi WANITA
ISLAM….lihat sahaja peraturan di bawah
ini :

1. Wanita auratnya lebih susah dijaga
berbanding lelaki.
2. Wanita perlu meminta izin dari
suaminya apabila hendak keluar rumah.
3. Wanita kurang menjadi saksi
berbanding lelaki.
4. Wanita menerima harta pusaka kurang
dari lelaki.
5. Wanita perlu menghadapi kesusahan
mengandung dan melahirkan anak.
6. Wanita wajib taat kepada suami tetapi
suami tak harus selalu taat pada isterinya.
7. Wanita tidak boleh menjatuhkan talak
ke atas Suaminya.
8. Wanita kurang dalam beibadat kerana
masalah haid dan nifas

Maka Kaum Feminisme ( Pejuang Hak-hak
Wanita ) tidak henti berpromosi untuk “
MEMERDEKAKAN WANITA ISLAM “….Pernahkah
kita lihat disebalik kenyataan ini ?.

Benda yang mahal harganya tentu akan
dijaga dan dibelai serta disimpan di
tempat yang teraman dan terbaik.
Sudah pasti Intan Permata tidak akan
dibiar berselerak bukan ?. Itulah
bandingannya seorang Wanita Islam ( Al
Quran Surah An-Nisaa ).

Wanita perlu taat kepada suami, tetapi
lelaki wajib taat kepada ibunya 3 kali
lebih utama dari bapanya ( Hadis Nabi ).
Bukankah ibu adalah seorang wanita ?.

Wanita menerima harta pusaka kurang dari
lelaki tetapi harta itu menjadi milik
peribadinya dan tidak perlu diserahkan
kepada suaminya manakala lelaki menerima
harta pusaka perlu menggunakan hartanya
untuk isteri dan anak-anaknya. ( Al
Quran Surah An – Nisaa dan Hadis Nabi )

Wanita perlu bersusah payah mengandung
dan melahirkan anak tetapi setiap saat
dia didoakan oleh seluruh malaikat dan
seluruh makhluk Allah di muka bumi ini
dan matinya jika kerana melahirkan
adalah Mati Syahid ( ke Syurga – Hadis
Nabi ).

Di akhirat kelak, seorang lelaki akan
dipertanggungjawabkan terhadap 4 wanita
ini : Isterinya, Ibunya, Anak
perempuannya dan Saudara perempuannya (
Hadis Nabi ).

Manakala seorang wanita pula,
tanggungjawab terhadapnya ditanggung
oleh 4 orang lelaki ini : Suaminya,
Ayahnya, Anak lelakinya dan Saudara
lelakinya ( Hadis Nabi ).

Seorang wanita boleh memasuki Pintu
Syurga melalui mana yang disukainya
dengan cukup 4 syarat sahaja:
Solat 5 waktu, Puasa di bulan Ramadan,
Taat kepada suami dalam mengerjakan
kebajikan rumahtangga dan Menjaga
kehormatannya ( Hadis Nabi ).

Seorang lelaki perlu pergi berjihad
fisabilillah tetapi wanita jika taat
akan suaminya yang menyuruh melakukan
kebaikan serta menunaikan
tanggungjawabnya kepada Allah SWT akan
turut menerima pahala seperti pahala
orang yang pergi berperang fisabilillah
tanpa perlu mengangkat senjata.

Maha Suci Allah….demikian sayangnya
Allah SWT pada wanita….Wallahu alam
bish-showab

Seorang lelaki dan kekasihnya bernikah dan acara
pernikahannya sungguh megah. Semua kawan-
kawan dan
keluarga mereka hadir menyaksikan dan menikmati
hari
yang berbahagia tersebut. Suatu acara yang luar
biasa
dan sungguh mengesankan. Mempelai wanita
begitu
cantik
dan anggun dalam gaun putihnya dan pengantin
lelaki
dengan tuxedo hitam yang gagah. Setiap pasang
mata
yang memandang setuju mengatakan bahawa
mereka
sungguh-sungguh saling menyintai dan sepadan.

Beberapa bulan kemudian, si isteri berkata kepada
suaminya:

“Sayang, saya baru membaca sebuah artikel dalam
majalah tentang bagaimana memperkuatkan
hubungan dan
tali pernikahan kita”, katanya sambil menunjukkan
majalah tersebut.

“Masing-masing kita akan mencatatkan
hal-hal yang kurang kita sukai dari pasangan kita.
Kemudian, kita akan membahas bagaimana kita
mengubah
hal-hal tersebut dan membuatkan perkahwinan kita
bersama lebih bahagia …”.

Suaminya setuju dan mereka mula memikirkan hal-
hal
akan tersinggung ketika pasangannya mencatat
hal-
hal
yang kurang baik kerana ia adalah untuk kebaikan
mereka bersama. Malam itu mereka sepakat untuk
berpisah tidur dan mencatat apa yang terlintas
dalam
benak mereka masing-masing.

Esok pagi ketika sarapan, mereka sedia
membincangkannya. “Saya akan mulai dulu ya”,
kata
isteri. Ia lalu mengeluarkan senarainya. Banyak
sekali yang ditulisnya, sekitar 3 muka surat …

Ketika ia mulai membacakan satu persatu hal yang
tidak
dia sukai mengenai diri suaminya, ia memperhatikan
bahawa airmata suaminya mulai mengalir … “Maaf,
apakah saya harus berhenti ?” tanyanya. “Oh tidak,
teruskan …” jawab suaminya.

Lalu si isteri melanjutkan membacakan semua yang
tersenarai, lalu kembali melipat kertasnya dengan
manis di atas meja dan berkata dengan bahagia,
“Sekarang giliran abang membacakan senaraimu”.

Dengan suara perlahan suaminya berkata, “Aku
tidak
mencatat sesuatupun di atas kertasku. Aku berfikir
bahawa engkau sudah sempurna, dan aku tidak
ingin
mengubah akan dirimu. Engkau adalah dirimu
sendiri.
Engkau cantik dan baik bagiku. Tiada satupun
daripada
peribadimu yang kudapati kurang …”

Si isteri tersentak dan tersentuh hatinya oleh
pernyataan dan ungkapan cinta serta isi hati
suaminya…bahawa suaminya menerimanya apa
adanya. Ia
menunduk dan menangis …

p/s: Sebelum kita mencari kekurangan orang lain,
carilah kekurangan sendiri. Adakah kita cukup
SEMPURNA
untuk dibandingkan dengan orang lain?.. Kalau
jawapan
nya YA, maka kita berbohong atau kita PERASAN.
Kerana
tiada manusia yang SEMPURNA dan sentiasa ade
yang
perlu diperbaiki… wallahualam

Hakikatnya orang-orang yang menyayangi diri kita
tak
kira siapa pun sebenarnya adalah yang mencintai
kita
kerana kelebihan kita dan menerima kita kerana
kelemahan kita. Dan sudah pastilah orang ini
ikhlas
dalam menyayangi diri kita… INSYAALLAH


dalam sebuah kelas..

Seorang ibu guru sedang bersemangat mengajarkan sesuatu kepada murid-muridnya. Ia duduk menghadap murid-muridnya. Di tangan kirinya ada kapur, di tangan kanannya ada pensil. Ibu guru itu berkata, “Saya ada satu permainan… Caranya begini, ditangan kiri saya ada kapur, di tangan kanan ada pensil. Jika saya angkat kapur ini, maka berkatalah “Kapur!”, jika saya angkat pensil ini, maka berkatalah “Pensil!”

Murid muridnya pun mengerti dan mengikuti. Guru berganti-gantian mengangkat
antara kanan dan kiri tangannya, semakin lama semakin cepat. Beberapa saat
kemudian guru kembali berkata, “Baik sekarang perhatikan. Jika saya angkat
kapur, maka sebutlah “Pensil!”, jika saya angkat pensil, maka katakanlah
“Kapur!”. Dan diulangkan seperti tadi, tentu saja murid-murid tadi keliru dan kikuk, dan sangat sukar untuk mengubahnya. Namun lambat laun, mereka sudah biasa dan tidak lagi kikuk. Selang beberapa saat, permainan berhenti.

Sang guru tersenyum kepada murid-muridnya. “Murid-murid, begitulah kita
umat Islam. Mulanya yang haq itu haq, yang bathil itu bathil. Kita begitu
jelas membedakannya. Namun kemudian, musuh musuh kita memaksakan kepada kita dengan perbagai cara, untuk menukarkan sesuatu, dari yang haq menjadi bathil, dan sebaliknya. Pertama-tama mungkin akan sukar bagi kita menerima hal tersebut, tapi karena terus disosialisasikan dengan cara-cara menarik oleh mereka, akhirnya lambat laun kamu akan terbiasa dengan hal itu. Dan anda mulai dapat mengikutinya. Musuh-musuh kamu tidak pernah berhenti membalik dan menukar nilai dan waktu.

“Keluar berduaan, berkasih-kasihan tidak lagi sesuatu yang susah, Zina tidak lagi jadi persoalan, pakaian seksi menjadi hal yang lumrah, tanpa rasa malu, sex sebelum nikah menjadi suatu kebiasaan dan trend, hiburan yang asyik dan panjang sehingga melupakan yang wajib adalah biasa, materialistik kini menjadi suatu gaya hidup dan lain lain.”

“Semuanya sudah terbalik. Dan tanpa disadari, anda sedikit demi sedikit menerimanya tanpa rasa ia satu kesalahan dan kemaksiatan. Paham?” tanya Guru kepada murid-muridnya. “Paham guru…”

“Baik permainan kedua…” begitu Guru melanjutkan.

“Ini ada Qur’an,saya akan meletakkannya di tengah karpet. Sekarang anda berdiri diluar karpet. Permainannya adalah, bagaimana caranya mengambil Qur’an yang ada ditengah tanpa menginjak karpet?”

Murid-muridnya berpikir.
Ada
yang mencoba alternatif dengan tongkat, dan lain-lain.

Akhirnya Guru memberikan jalan keluar, digulungnya karpet, dan ia ambil Qur’an. Ia memenuhi syarat, tidak menginjak karpet. “Murid-murid, begitulah ummat Islam dan musuh-musuhnya…Musuh-musuh Islam tidak akan menginjak-nginjak anda dengan terang-terang…Kerana tentu anda akan menolaknya mentah mentah. Orang biasapun tak akan rela kalau Islam dihina dihadapan mereka. Tapi mereka akan menggulung anda perlahan-lahan dari pinggir, sehingga anda tidak sadar.

“Jika seseorang ingin membuat rumah yang kuat, maka dibuatlah pondasi yang kuat.
Begitulah Islam, jika ingin kuat, maka bangunlah aqidah yang kuat. Sebaliknya, jika ingin membongkar rumah, tentu susah kalau dimulai dgn pondasinya dulu, tentu saja hiasan-hiasan dinding akan dikeluarkan dulu, kursi dipindahkan dulu, Lemari dikeluarkan dulu satu persatu, baru rumah dirobohkankan…”

“Begitulah musuh-musuh Islam menghancurkan kita. Ia tidak akan menghantam terang-terangan, tapi ia akan perlahan-lahan mempengaruhi anda. Mulai dari perangai anda, cara hidup, pakaian dan lain-lain, sehingga meskipun anda muslim, tapi anda telah meninggalkan ajaran Islam dan mengikuti cara yang mereka… Dan itulah yang mereka inginkan.” “Ini semua adalah fenomena Ghazwul Fikri (Perang Pemikiran). Dan inilah yang dijalankan oleh musuh-musuh kita… ”

“Kenapa mereka tidak berani terang-terang menginjak-nginjak, bu?” tanya murid- murid.

“Sesungguhnya dahulu mereka terang-terang menyerang, misalnya Perang Salib, Perang Tartar, dan lain-lain. Tapi sekarang tidak lagi.” “Begitulah
Islam… Kalau diserang perlahan-lahan, mereka tidak akan sadar, akhirnya
hancur. Tapi kalau diserang serentak terang-terangan, mereka akan bangkit serentak, baru mereka akan sadar”.

“Kalau begitu, kita selesaikan pelajaran kita kali ini, dan mari kita berdoa dahulu sebelum pulang…” Matahari bersinar terik takala anak-anak itu keluar meninggalkan tempat belajar mereka dengan pikiran masing-masing di kepalanya…

RENUNGILAH SAHABAT SEMUA..

 

Seorang bapa pulang ke rumah dalam
keadaan letih
disambut baik oleh anaknya yang berusia
7 tahun.
Sambil mengangkat briefcase ayahnya, si
anak itu
bertanya kepada ayah…..

Anak: Ayah…ayah.. boleh Amin tanya
satu soalan?
Ayah: Hmmm….nak tanya apa?
Anak: Ayah…berapa pendapatan ayah
sejam di pejabat?
Ayah: Itu bukan urusan kamu, buat apa
sebuk-sebuk
naktanya? Si ayah mula menengking.
Anak: Amin saja nak tahu ayah…
Tolonglah
beritahu berapa pendapatan ayah sejam di
pejabat?Si anak mula merayu pada
ayahnya. Ayah: 20 ringgit sejam..
Kenapa nak tahu?Jerkah ayahnya lagi..
Anak: Oh..20 ringgit.. Amin menundukkan
mukanya.
Anak: Ayah.. boleh tak bagi Amin pinjam
10 ringgit dari ayah? Si ayah mula
menjadi berang dan berkata, “Oh, itu
ke sebabnya kamu tanya pasal pendapatan
ayah? Kamu
nakbuat apa dengan duit tu? Mintak
sampai 10 ringgit?
Nak beli mainan lagi?? Ayah penat-penat
kerja cari
duit,kamu senang-senang nak membazir
ya.. Sudah,
pergi masuk bilik.. tidur! Dah pukul
berapa nih…!!”

Si anak itu terdiam dan perlahan-lahan
dia kembali
kebiliknya. Si ayah duduk di sofa sambil
memikirkanmengapa anaknya yang sekecil
itu meminta
duit sampai10 ringgit. Kira-kira 2 jam
kemudian, ayah
kembali tenang dan terfikir kemungkinan
besar
anaknya benar-benar memerlukan duit
untuk keperluan di
sekolah kerana anaknya tak pernah
meminta wang sebegitu
banyaksebelum ini.Dengan perasaan
bersalah, si ayah
melangkah menuju kebilik
anaknya.Didapati anaknya
masih belum tidur.

“Kamu benar-benar perlukan 10 ringgit?
Nah.. ambil
ni”Si ayah mengeluarkan sekeping duit
kaler
merah.Kanak-kanak itu segera bangun dan
tersenyum
girang.

“Terima kasih banyaklah ayah!”Lalu dia
mengangkat
bantalnya dan mengeluarkan sekeping note
10 ringgit
yang sudah renyuk terhimpit oleh bantal.
Bila ternampak
duit itu, si ayah kembali berang.

“Kenapa kamu mintak duit lagi sedangkan
kamu dah
ada duit sebanyak itu??Dan dari mana
kamu dapat duit
tu??”

Amin tunduk… tak berani dia merenung
ayahnya.
Sambil menggenggam kemas duit itu, dia
menerangkan…..

“Duit ni Amin kumpul dari belanja
sekolah yang
ayah bagi hari-hari tu. Amin minta lagi
10 ringgit kat
ayah sebab Amin tak cukup duit…”

“Tak cukup duit nak beli apa??” Jerkah
ayahnya
lagi.”Ayah…. sekarang Amin dah ada 20
ringgit..
Nah..ayahambil duit ni. Amin nak beli
sejam dari masa
ayah dipejabat tu. Amin nak ayah balik
kerja awal
esok. Amin rindu nak makan malam dengan
ayah..”

Jelas Amin tanpa memandang wajah
ayahnya…The moral
of this story… Kongsilah cite ni ngan
sesape je yg
anda suka tapi..yang penting
skali,sharelah masa
sebanyak 20 ringgit itu bersama2 dgn
insan yang anda
sayangi. Ini hanyalah setitis peringatan
kepada sesiapa
yang bekerja keras
sepanjanghidupnya..yang bakal kerja
sok lusa… atau sesiapasaja yang selalu
sibuk…

Jangan biarkan masa berlalu begitu
sahaja
tanpa dinikmati bersama2 dengan mereka2
yang begitu
rapat dengan kita..yang sentiasa berada
di hati
kita..Bayangkan…kalau kita mati..
nanti majikan kita
akan senang2 cari orang lain..gantikan
kita.Tapi..keluarga, rakan2 yang kita
tinggalkan kat
dunia ni pasti akan berasa suatu
kehilangan sepanjang
hidupmereka…Fikirlah…selama ni.. apa
yang kita dah
buat untuk keluarga kita?.. untuk insan
yang kita
sayang??=)

Di dalam sebuah kelas falsafah, seorang profesor berdiri di hadapan
dewan kuliah, meja di hadapannya terdapat beberapa barangan. Tanpa
sepatah perkataan, kelas bermula dengan beliau mengambil sebuah
balang mayonis yang besar dan mengisinya dengan bola golf.
Dia kemudian bertanya kepada para pelajarnya, adakah balang tersebut
penuh, dan pelajarnya menjawab “ya!”. Profesor kemudian mengambil
sekotak batu kerikil halus dan menuangkannya ke dalam balang yang
telah dipenuhi bola golf tadi, lantas menggoncang
balang tersebut dengan lembut. Bebatu kerikil mengisi ruangan kosong
di antara bola-bola golf. Sekali lagi dia bertanya akan pelajarnya sama
ada balang tersebut telah penuh, pelajarnya lantas menjawab “ya…”

Tanpa menjelaskan apa-apa kepada pelajarnya, profesor tersebut lantas
mengambil pula sebuah kotak yang berisi pasir dan menuangkannya ke
dalam balang tersebut.
Pasir yang dituang mengisi ruangan di antara batu kelikir dan bola golf.
Seperti tadi dia bertanya lagi kepada para pelajarnya sama ada balang
tersebut telah penuh. Dalam keadaan yang penuh persoalan, rata-rata
pelajarnya menjawab “Ya..”

Sejurus selepas itu, profesor itu kemudiannya mengeluarkan dua cawan
kopi dari bawah mejanya dan menuangkan kedua-duanya ke dalam
balang yang
telah sedia ada diisi batu golf, batu kerikil dan pasir tersebut. Air kopi
mengisi ruangan yang terdapat di antara pasir. Para pelajar mula ketawa
dan tersenyum meihat tindakan profesor tersebut.

“Sekarang…” profesor mula bersuara apabila riuh rendah dan gelak
ketawa pelajarnya berkurangan. “Saya mahu anda semua menganggap
balang ini sebagai kehidupan anda…

Bola-bola golf mewakili perkara penting – Tuhan, keluarga anda, anak-
anak, kesihatan anda, kawan-kawan dan semangat anda – Jika anda
kehilangan segalanya dan hanya perkara penting ini yang masih anda
ada, hidup anda masih penuh.

Batu kerikil halus ini pula mewakili perkara-
perkara lain seperti kerja anda, rumah atau kereta anda, manakala

pasir pula mewakili perkara-perkara lain, yakni perkara-perkara kecil.”

“Jika anda memasukkan pasir ke dalam balang dahulu…” “… anda tidak
akan mempunya ruang untuk batu kerikil dan bola golf.

Ini sama juga seperti kehidupan anda. Jika anda menghabiskan masa dan tenaga untuk
perkara-perkara kecil, anda tidak akan mempunyai ruang untuk perkara
yang sebenarnya lebih penting untuk diri anda.” “Ambil perhatian untuk
perkara yang kritikal untuk kebahagiaan anda.Luangkan masa gembira
untuk anak-anak. Sentiasa melakukan pemeriksaan kesihatan, bawa
pasangan anda untuk makan malam, yang pasti, anda akan masih ada
masa untuk membersihkan rumah atau urusan lain. Sila ambil
berat akan bola golf dahulu – iaitu perkara yang benar-benar penting.
Tetapkan keutamaan. Perkara lain cumalah pasir…”

Salah seorang pelajarnya mengangkat tangan dan bertanya apakah pula
yang diwakili oleh air kopi. Profesor tersebut tersenyum. “Saya gembira
ada yang bertanya. Ianya menunjukkan bahawa tidak kira bagaimana
penuh pun kehidupan anda, akan sentiasa ada ruang untuk secawan dua
kopi bersama rakan-rakan…”

Renungan untuk semua. Apabila kehidupan anda seakan terlalu penuh
dan tampak sukar untuk diuruskan, apabila 24 jam sehari seperti tidak
mencukupi, ingatlah kisah “Balang Mayonis dan 2 cawan kopi ini… “

As-Salaamu ‘alaikum…

Kebanyakan wanita bertudung atau yang
sentiasa berusaha menjaga auratnya
sering menghadapi perlian seperti di
atas. Maka berikut adalah beberapa
jawaban saya yang mungkin dapat
membantu rakan-rakan muslimah bagi
menjawab perlian tersebut. Saya
letakkan dalam bentuk point supaya
lebih mudah dan kelihatan ringkas.

1 – Kebaikan seseorang tidaklah
dinilai berdasarkan akhlak, perangai,
mahupun dressing semata-mata. Tapi,
dinilai bermula dari dasar akidah dan
keimanan seseorang itu kepada Allah.
Dinilai mengikut seberapa usaha untuk
mereka taat kepada Allah. Inilah aspek
pertama yang sewajarnya kita tanamkan
dalam diri masing-masing yang mengaku
sebagai muslim.

2 – Suruhan pemakaian tudung dan
menutup aurat bukanlah untuk fesyen
atau suka-suka. Tapi adalah kerana
ianya merupakan perintah Allah.
Berakhlak baik juga merupakan suruhan
dan tuntutan sebagai muslim. Tidak
kira siapa saja insan yang bergelar
muslim, maka dia wajib menutup aurat
seperti yang diperintahkan dan
berusaha memiliki akhlak yang baik.

3 – Setiap muslim itu tidak terlepas
dari setiap kewajibannya. Biarpun anda
seorang pembunuh, perompak, penyamun,
penzina, mahupun kaki lepak. Anda
sebenarnya tidak pernah terlepas untuk
menunaikan kewajiban bersolat!
Sekiranya anda telah sah muslim.
Jangan ingat andai anda seorang yang
jahat, maka anda terlepas dari
kewajiban solat? Sungguh tidak sama
sekali. Jika anda jahat (eg. Pembunuh,
perompak…) sekalipun, anda tetap wajib
jalankan perintah Allah, bahkan wajib
segera tinggalkan kejahatan anda
tersebut. Begitu jugalah dengan
kewajiban bertudung! Biarpun anda
seorang yang jahat dalam hal yang
lain, jangan ingat anda patut
tinggalkan penutupan aurat. Anda tidak
pernah terlepas dari kewajiban itu,
walaupun anda menganggap diri anda
masih tidak layak bertudung… sungguh,
itu semua hanya imaginasi sampah anda
sahaja.

4 – Perangai yang tidak baik adalah
kesalahan. Tidak menutup Aurat juga
satu kesalahan. Jika anda tinggal dua-
dua (tutup aurat dan berakhlak baik),
anda telah lakukan dua kesalahan.
Jadi, berusahalah untuk lakukan dua-
dua.

5 – Mereka yang mengatakan
statement “Alaah! Perempuan Pakai
Tudung Pun Perangai Buruk!”,
Sebenarnya, akhlak andalah yang rosak.
Malahan ditambah dengan satu lagi
kerosakan, iaitu kerosakan minda dan
jiwa. Anda sebenarnya telah
memperlekehkan hukum Allah. Anda juga
telah memperlekehkan insan yang sedang
berusaha mentaati perintah Allah
(dalam bab tutup Aurat). Apakah anda
perasan bahawa anda sudah lebih baik
berbanding insan yang menutup aurat
tersebut apabila anda berani
melafazkan kalimat keji seperti itu,
sedangkan anda sendiri membiarkan
aurat anda terbuka?! Kenapa anda
mencerca insan yang berusaha untuk
memakai pakaian yang disarankan oleh
Allah? Apakah pakaian anda sudah lebih
baik berbanding apa yang telah Allah
tetapkan? Anda mahu lawan Tuhan?

6 – Penilaian baik dan buruk, atau
cantik dan tidak cantik… semuanya
adalah tidak muktamad pada kacamata
hati dan fikiran manusia. Tetapi, ia
mestilah berpandukan kepada petunjuk
Allah dan Rasul-Nya. Kita tiada hak
sedikitpun dalam menetapkan syari’at2
tertentu di dalam agama dan kehidupan
ini. Bahkan, kitalah yang wajib
menundukkan hati kita kepada-Nya.
Allah berhak menetapkan segalanya.
Allah juga sebenarnya telah amat
banyak memberikan kelongaran kepada
kita. Namun, kebanyakan manusia itu
sahaja yang sememang tabiatnya gemar
melampaui batas. Berbahagialah kepada
sesiapa yang berusaha sedaya upaya
dalam mentaati Allah.

7 – Adakah, manusia yang gagal dalam
sesuatu ketaatan itu wajar
meninggalkan ketaatan yang lainnya
juga? Adakah manusia yang bergelar
pembunuh itu wajar meninggalkan
solatnya? Adakah insan yang belum
sempurna akhlaknya itu tidak
sepatutnya menutup aurat? Adakah
mereka orang yang tidak cukup puasanya
itu tidak perlu membayar zakat? Saya
katakan… anda siapa untuk mengatakan
mereka tidak layak? Bahkan, solat itu
tuntutan ke atas seluruh umat Islam.
Begitu juga penutupan aurat.

8 – Sewajarnya, dalam keadaan seperti
ini… kita sewajarnya saling nasihat-
menasihati. Agar dapat menambahkan
kesempurnaan diri dalam usaha
mendekatkan diri kepada Allah s.w.t.
Melainkan ada kerosakan di dalam hati
dan jiwanya, pasti tindakannya hanya
mahu memberontak dan tidak senang
dengan orang lain dan terhadap apa
yang diturunkan oleh Allah kepada-Nya.
Ketahuilah, wujudkah manusia yang
benar-benar sempurna?

Ayuh, bersegeralah kita kepada syurga
Allah. Burulah redha Allah dengan ilmu
yang sahihah!

“Sesiapa yang memakai pakaian demi
kemasyhuran, maka Allah akan
memakaikannya pada hari Qiamat yang
semisal, kemudian membakarnya dengan
api neraka (Sunan Abu Daud: 4029. Di-
nilai hasan oleh al-Albani)

“Hai anak Adam, sesungguhnya Kami
telah menurunkan kepadamu pakaian
untuk menutup auratmu dan pakaian
indah untuk perhiasan. Dan pakaian
takwa itulah yang paling baik. Yang
demikian itu adalah sebahagian dari
tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-
mudahan mereka selalu ingat.” (al-
A’raaf 7: 26)

diperolehi dr seorg kawan,my ex-schoolmates

Mei 2017
I S R K J S A
« Feb    
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  

“berpesan-pesan”

Seseorang yang tidak melakukan dosa, lalu menganggap bahawa dirinya tidak lagi berdosa, sesungguhnya dia telah melakukan satu dosa yang teramat besar. Seseorang yang telah melakukan dosa, lalu senantiasa bersungguh-sungguh memohon keampunan daripada Allah, maka dialah yang terampun dosanya.

total of visitor

  • 165,725 person