You are currently browsing the daily archive for Jun 8, 2008.

Pada suatu hari,ayam telah menghiaskandirinyadengan menyangkut manik-manik yang berkilauan pada setiap helaianbulunya.Tajinya diasah sehingga berkilauan dan berjalanlah ia menuju kekediamankambing.

Tiba di kediaman kambing, ayam pun menyapa sahabatnya itu.

Ayam:      Kambing, pekabo?

Kambing:  Baik. Wah,ayam. Bukan main lagi kau. Kau nak ke mana hensem-hensem ni.

Ayam:     Takde ke mana. Sesajalah nak tengok riaksi engko.

Kambing:  Tapi kan ayam, macam mana pun ko berhias, ko jalan tetap kaki ayam, kan?

Ayam:      Ko kutuk aku ye. Ko pun apa kurangnya…..

Kambing:   Apsal pulak?

Ayam:       Nampak macam alim. Bela janggut. Tapi TELUR nampak…

Advertisements

Kisah ini benar-benar terjadi padaku sewaktu aku kanak-kanak dahulu.
Ayah aku suka memberi amaran padaku dengan menjeling garang jika aku
membuat sesuatu yang tidak disukainya. Contohnya, jika ke kedai,kalau aku
mengambil gula-gula, dia akan menjeling padaku bermakna aku disuruh letakkan
semula gula-gula itu ke tempatnya semula.

Suatu hari,aku mengikut ayah ke surau untuk solat maghrib.Ketika sedang
rukuk, aku melihat kain pelikat tok imam tersepit di celah punggungnya.
Aku yang ‘konon’nya ingin membantu,terus menarik kain yang tersepit itu.
Ayahku yang sedang solat terus memberi jelingannya padaku. Aku pun faham
maksudnya itu,lalu terus memasukkan semula kain pelikat tok imam itu
semula ke celah punggung tok imam tadi. Apalagi,melatah lah tok imam tadi.
Habis satu jemaah batal solat mereka kerana turut terkejut dengan latahan
tok imam tadi. Ayahku yang bermuka merah padam menahan malu dan marah
mengheret aku balik ke rumah. Malam tu, berbirat punggung aku dirotannya.

Moral : Jangan memandai  nak masukkan kain ke celah punggung tok imam.

HAMPEH BETUL CITER NIH

Seorang janda muda berjumpa seorang doktor bedah.

Janda : “Doktor, saya ingin dibedah menjadi perawan lagi, kerana pakwe saya ajak berkawin dan katanya dia akan tinggalkan saya sekiranya diketahui saya bukan dara lagi”

Doktor : “Baiklah, saya akan pindahkan selaput gegendang telinga awak menjadi selaput dara”

Maka operatelah sidoktor itu. Selepas operate,

Janda : “Berapa harganya doktor?”

Doktor : “Lima ribu RM”

Janda : Berapa?”

Doktor : “Limaa ribuuu”

Janda : “Berapa doktor….?”

Akhirnya si doktor teringatkan sesuatu. Lalu disingkapkan skirt si janda muda itu dan berteriak di kangkangnya : “Lima ribuu”!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Janda : “ooo lima ribu”

Perkahwinan Hanya Kerana Cinta

Barangkali kisah ini boleh menjadi renungan bagi kita, terutamanya yang ingin berumah tangga :

Alkisah, seorang pemuda miskin bernama Jamil, berasal dari Benut, Pontian. Keluarganya hanyalah keluarga sederhana.Tidaklah disebut miskin. Ayahnya sehari-hari bekerja sebagai tukang jahit dikampungnya. Karena kegigihannya, Jamil berjaya melanjutkan pelajaran hingga ke UTM walaupun dengan perbelanjaan seadanya.

Semasa semester 3 di kampus, Jamil jatuh hati pada seorang gadis bernama Ayu Sofea, juga sama-sama kuliah di fakulti yang sama. Ayu adalah putri seorang tokoh korporat ternama di daerah Johor Bahru dan juga masih keturunan diraja. Walaupun secara ekonomi, mereka jauh berbeza,namun itu tidak menghalang keduanya untuk saling mencintai.

Ayah Ayu yang mengetahui putrinya begitu mencintai pemuda dari keturunan biasa, tak mampu mencegah gelora cinta putrinya. Maka setelah keduanya lulus, pernikahan keduanyapun diselenggarakan dengan meriah. Pesta besar-besaran diadakan untuk mengiringi nikahan. Ayah Jamil yang tak
punya banyak harta, hanya dapat memberikan bantuan sumbangan pakaian,langsir, sarung bantal, yang semuanya dibuat dan dijahit sendiri khas untuk pernikahan anaknya

Bahagiakah Ayu bersanding dengan Jamil ?

Ternyata kebahagiaan mereka tidak berlangsung lama. Tibalah saatnya malam
pengantin tiba. Mereka berduapun memasuki peraduan dengan bahagia.Namun,ketika Jamil membuka pakaiannya dan tinggal hanya memakai seluar dalam, berteriaklah Ayu dengan kuat, sebelum akhirnya pengsan
tak sedarkan diri. Jamil masih dalam kebingungan dan tidak tahu kenapa
isterinya histeria dan pengsan. Dilihatnya seluar dalam yang dipakai.
Aduh!!! Jamil lupa yang seluar dalam itu dijahit oleh ayahnya, dibuat dari kain
bekas bungkus tepung gandum. Di tengah seluar dalam itu masih terpampang
jelas tulisan,”BERAT BERSIH 25 KG” .

Sudah tentu Ayu terus pengsan melihatnya. Ayu tidak dapat membayangkan seberapa besar isinya dengan berat sebegitu.

Jun 2008
I S R K J S A
« Mei   Feb »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30  

“berpesan-pesan”

Seseorang yang tidak melakukan dosa, lalu menganggap bahawa dirinya tidak lagi berdosa, sesungguhnya dia telah melakukan satu dosa yang teramat besar. Seseorang yang telah melakukan dosa, lalu senantiasa bersungguh-sungguh memohon keampunan daripada Allah, maka dialah yang terampun dosanya.

total of visitor

  • 169,071 person
Advertisements