You are currently browsing the daily archive for November 17, 2007.

caraaurat21.jpg

Advertisements

 

Wanita ibarat epal…
Epal yang tidak berkualiti amat mudah diperoleh kerana ia berguguran di tanah..,
TAPI epal yang tak mampu dibeli berada dipuncak..
susah dipetik susah digapai..
Terkadang epal itu risau, Kenapa diriku belum dipetik?
Lantas ia merendahkan martabatnya dan menggugurkan diri menyembah tanah..,
Sedangkan ia sebenarnya telah Allah jadikan begitu tinggi martabatnya…
hingga tiada siapa yang berani memetiknya..
Hanya pemuda yang benar-benar hebat sahaja yang mampu..
Mungkin bukan di dunia tetapi di akhirat..? Biarlah jodoh bukan di dunia asalkan cinta Ilahi menanti…WANITA CANTIK
Allah berfirman:

“Ketika aku menciptakan seorang wanita, ia diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. aku membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia; namun, harus cukup lembut untuk memberikan kenyamanan. “aku memberikannya kekuatan dari dalam untuk mampu melahirkan anak dan menerima penolakan yang seringkali datang dari anak-anaknya.
“aku memberinya kekerasan untuk membuatnya tetap
tegar ketika orang-orang lain menyerah, dan mengasuh keluarganya dengan penderitaan dan kelelahan tanpa mengeluh aku memberinya kepekaan untuk mencintai anak- anaknya dalam setiap keadaan, bahkan ketika anaknya bersikap sangat menyakitiny aku memberinya kekuatan untuk mendukung suaminya dalam kegagalannya dan melengkapi dengan tulang rusuk suaminya untuk melindungi
hatinya.”

“aku memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui bahwa seorang suami yang baik takkan pernah menyakiti isterinya, tetapi kadang menguji kekuatannya dan ketetapan hatinya untuk berada disisi suaminya tanpa ragu.”


“Dan akhirnya. aku memberinya air mata untuk dititiskan. Ini adalah khusus miliknya untuk digunakan bilapun ia perlukan.”
“Kecantikan seorang wanita bukanlah dari pakaian yang dikenakannya, susuk yang ia tampilkan, atau bagaimana ia menyisir rambutnya.Kecantikan seorang wanita harus dilihat dari matanya, kerana itulah pintu hatinya, tempat dimana cinta itu ada.”

BERCOUPLE BUKAN BUDAYA UMAT ISLAM YANG BERIMAN

 

BERCOUPLE, setiap kali kita mendengarnya
akan terlintas di benak kita sepasang insan yang
sedang mabuk cinta dan dilanda
asmara. Saling mengungkapkan rasa sayang serta rindu, yang
kemudiannya memasuki sebuah biduk
pernikahan.
Lalu kenapa harus dipermasalahkan? Bukankah
cinta itu fitrah setiap anak adam?
Bukankah setiap orang memerlukan masa penyesuaian sebelum
pernikahan?

CINTA, Fitrah Setiap Manusia,
MANUSIA diciptakan oleh ALLAH SWT dengan
membawa fitrah (insting) untuk mencintai
lawan jenisnya. Sebagaimana firman-NYA; Dijadikan
indah pada (pandangan) manusia kecintaan
kepada apa-apa yang diingini, iaitu
wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis
emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang
ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di
dunia, dan di sisi ALLAH lah tempat kembali
yang baik(Syurga). (Ali Imran: 14).

Berkata Imam Qurthubi: ALLAH SWT memulai
dengan wanita kerana kebanyakan manusia
menginginkannya, juga kerana mereka
merupakan  jerat-jerat syaitan yang menjadi fitnah
bagi kaum lelaki, sebagaimana sabda Rasulullah
SAW; Tiadalah aku tinggalkan setelahku selain
fitnah yang lebih berbahaya bagi lelaki daripada
wanita. (Hadis Riwayat Bukhari, Muslim, Tirmidzi, Ibnu Majah)

Oleh kerana cinta merupakan fitrah manusia, maka
ALLAH SWT menjadikan wanita sebagai perhiasan
dunia dan nikmat yang dijanjikan bagi orang-orang
beriman di syurga dengan bidadarinya.

Dari Abdullah bin Amr bin Ash r.a. berkata;
Rasulullah SAW bersabda; Dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan adalah
wanita yang solehah. (Hadis Riwayat Muslim,NasaI, Ibnu Majah, Ahmad, Baihaqi)

ALLAH berfirman; Di dalam syurga-syurga itu ada
bidadari-bidadari yang baik-baik lagi cantik-cantik. 
(ar-Rahman: 70)

Namun, Islam tidak membiarkan fitnah itu mengembara tanpa batasannya. Islam telah
mengatur dengan tegas bagaimana menyalurkan cinta, juga bagaimana batasan pergaulan antara
dua insan berlawanan jenis sebelum nikah, agar semuanya tetap berada pada landasan  etika dan
norma yang sesuai dengan syariat.

ETIKA PERGAULAN DAN BATAS PERGAULAN DI ANTARA LELAKI DAN WANITA MENURUT ISLAM.

1.Menundukkan pandangan:
ALLAH memerintahkan kaum lelaki untuk
menundukkan pandangannya, sebagaimana
firman-
NYA; Katakanlah kepada laki-laki yang
beriman: Hendaklah mereka menahan
pandangannya dan memelihara kemaluannya.
(an-
Nuur: 30)
Sebagaimana hal ini juga diperintahkan
kepada
kaum wanita beriman, ALLAH berfirman; Dan
katakanlah kepada wanita yang
beriman: Hendaklah mereka menahan
pandangannya dan memelihara kemaluannya.
(an-
Nuur: 31)
2.Menutup Aurat;
ALLAH berfirman dan jangan lah mereka
mennampakkan perhiasannya, kecuali yang
biasa
nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka
melabuhkan kain tudung ke dadanya.
(an-Nuur: 31)
Juga Firman-NYA; Hai nabi, katakanlah kepada
isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu
dan isteri-
isteri orang mukmin: Hendaklah mereka
melabuhkan jilbabnya ke seluruh tubuh
mereka.
Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah
dikenali, kerana itu mereka tidak
diganggu. Dan
ALLAH adalah Maha Pengampun lagi Maha
Penyayang. (an-Nuur: 59).
Perintah menutup aurat juga berlaku bagi
semua
jenis. Dari Abu Daud Said al-Khudri r.a.
berkata:
Rasulullah SAW bersabda: Janganlah seseorang
lelaki memandang aurat lelaki, begitu
juga dengan
wanita jangan melihat aurat wanita.
3.Adanya pembatas antara lelaki
dengan wanita;
Kalau ada sebuah keperluan terhadap kaum
yang
berbeza jenis, harus disampaikan dari
balik tabir
pembatas.
Sebagaimana firman-NYA; Dan apabila kalian
meminta sesuatu kepada mereka (para wanita)
maka mintalah dari balik hijab.
(al-Ahzaab: 53)
4.Tidak berdua-duaan Di Antara Lelaki
Dan Perempuan;
Dari Ibnu Abbas r.a. berkata: Saya mendengar
Rasulullah SAW bersabda: Janganlah seorang
lelaki berdua-duaan (khalwat) dengan wanita
kecuali bersama mahramnya. (Hadis Riwayat
Bukhari & Muslim)
Dari Jabir bin Samurah berkata;
Rasulullah SAW
bersabda: Janganlah salah seorang dari
kalian
berdua-duan dengan seorang wanita, kerana
syaitan akan menjadi ketiganya. (Hadis
Riwayat
Ahmad & Tirmidzi dengan sanad yang sahih)
5.Tidak Melunakkan Ucapan
(Percakapan):
Seorang wanita dilarang melunakkan ucapannya
ketika berbicara selain kepada suaminya.
Firman
ALLAH SWT; Hai isteri-isteri Nabi, kamu
sekalian
tidaklah seperti wanita yang lain, jika kamu
bertakwa. Maka janganlah kamu tunduk dalam
berbicara (berkata-kata yang menggoda)
sehingga
berkeinginan orang yang ada penyakit di
dalam
hatinya tetapi ucapkanlah
perkataan-perkataan
yang baik. (al-Ahzaab: 32)
Berkata Imam Ibnu Kathir; Ini adalah
beberapa
etika yang diperintahkan oleh ALLAH
kepada para
isteri Rasulullah SAW serta kepada para
wanita
mukminah lainnya, iaitu hendaklah dia kalau
berbicara dengan orang lain tanpa suara
merdu,
dalam pengertian janganlah seorang wanita
berbicara dengan orang lain sebagaimana dia
berbicara dengan suaminya. (Tafsir Ibnu
Kathir
3/350)
6.Tidak Menyentuh Kaum Berlawanan
Jenis;
Dari Maqil bin Yasar r.a. berkata;
Seandainya
kepala seseorang ditusuk dengan jarum
besi itu
masih lebih baik daripada menyentuh kaum
wanita
yang tidak halal baginnya. (Hadis Hasan
Riwayat
Thabrani dalam Mujam Kabir)
Berkata Syaikh al-Abani Rahimahullah; Dalam
hadis ini terdapat ancaman keras
terhadap orang-
orang yang menyentuh wanita yang tidak halal
baginya. (Ash-Shohihah 1/448) Rasulullah SAW
tidak pernah menyentuh wanita meskipun dalam
saat-saat penting seperti membaiat dan lain-
lainnya. Dari Aishah berkata; Demi ALLAH,
tangan Rasulullah tidak pernah menyentuh
tangan
wanita sama sekali meskipun saat membaiat.
(Hadis Riwayat Bukhari)

Inilah sebahagian etika pergaulan lelaki
dan wanita
selain mahram, yang mana apabila seseorang
melanggar semuanya atau sebahagiannya saja
akan menjadi dosa zina baginya, sebagaimana
sabda Rasulullah SAW; Dari Abu Hurairah
r.a. dari
Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya
ALLAH menetapkan untuk anak adam bahagiannya
dari zina, yang pasti akan mengenainya.
Zina mata
dengan memandang, zina lisan dengan
berbicara,
sedangkan jiwa berkeinginan serta berangan-
angan, lalu farji yang akan membenarkan atau
mendustakan semuanya. (Hadis Riwayat
Bukhari,
Muslim & Abu Daud)
Padahal ALLAH SWT telah melarang perbuatan
zina dan segala sesuatu yang boleh mendekati
kepada perbuatan zina. Sebagaimana Firman-
NYA; Dan janganlah kamu mendekati zina,
sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan
yang keji dan jalan yang buruk.
(al-Isra: 32)

Hukum Bercouple

SETELAH memerhatikan ayat dan hadis
tadi, maka
tidak diragukan lagi bahawa bercouple
itu haram,
kerana beberapa sebab berikut:

1.Orang yang bercouple tidak mungkin
menundukkan pandangannya terhadap
kekasihnya.
2.Orang yang bercouple tidak akan
boleh menjaga hijab.
3.Orang yang bercouple biasanya
sering berdua-duaan dengan pasangan
kekasihnya, baik di dalam rumah atau di
luar rumah.
4.Wanita akan bersikap manja dan
mendayukan suaranya saat bersama kekasihnya.
5.Bercouple identik dengan saling
menyentuh antara lelaki dan wanita,
meskipun itu
hanya berjabat tangan.
6.Orang yang bercouple, boleh
dipastikan selalu membayangkan orang yang
dicintainya.

Dalam kamus bercouple, hal-hal tersebut
adalah
lumrah dilakukan, padahal satu hal saja
cukup
untuk mengharamkannya, lalu apatah lagi
kesemuanya atau yang lain-lainnya lagi?

Fatwa Ulama

Syaikh Muhammad bin Shaleh al-Utsaimin
ditanya
tentang hubungan cinta sebelum nikah.
Jawab beliau; Jika hubungan itu sebelum
nikah,
baik sudah lamaran atau belum, maka hukumnya
adalah haram, kerana tidak boleh
seseorang untuk
bersenang-senang dengan wanita asing (bukan
mahramnya) baik melalui ucapan, memandang,
atau berdua-duaan. Sebagaimana
Rasulullah SAW
bersanda: Janganlah seorang lelaki
bedua-duaan
dengan seorang wanita kecuali ada bersama-
sama mahramnya, dan janganlah seseorang
wanita berpergian kecuali bersama mahramnya.
Syaikh Abdullah bin abdur Rahman al-Jibrin
ditanya; Jika ada seseorang lelaki yang
berkoresponden dengan seorang wanita yang
bukan mahramnya, yang pada akhirnya mereka
saling mencintai, apakah perbuatan itu
haram?
Jawab beliau; Perbuatan itu tidak
diperbolehkan,
kerana boleh menimbulkan syahwat di antara
keduanya, serta mendorongnya untuk
bertemu dan
berhubungan, yang mana koresponden semacam
itu banyak menimbulkan fitnah dan menanamkan
dalam hati seseorang untuk mencintai
penzinaan
yang akan menjerumuskan seseorang pada
perbuatan yang keji, maka dinasihati
kepada setiap
orang yang menginginkan kebaikan bagi
dirinya
untuk menghindari surat-suratan, pembicaraan
melalui telefon, serta perbuatan
semacamnya demi
menjaga agama dan kehormatan dirinya.
Syaikh Jibrin juga ditanya; Apa hukumnya
kalau
ada seorang pemuda yang belum menikah
menelefon gadis yang juga belum menikah?
Jawab beliau; Tidak boleh berbicara dengan
wanita asing (bukan mahram) dengan
pembicaraan yang boleh menimbulkan syahwat,
seperti rayuan, atau mendayukan suara (baik
melalui telefon atau lainnya).
Sebagaimana firman
ALLAH SWT; Dan janganlah kalian melembutkan
suara, sehingga berkeinginan orang-orang
yang
berpenyakit di dalam hatinya.
(al-Ahzaab: 32).
Adapun kalau pembicaraan itu untuk sebuah
keperluan, maka hal itu tidak mengapa
apabila
selamat daripada fitnah, akan tetapi
hanya sekadar
keperluan.

Syubhat Dan Jawapan Yang Sebenarnya

Keharaman bercouple lebih jelas dari
matahari di
siang hari. Namun begitu masih ada yang
berusaha menolaknya walaupun dengan
dalil yang
sangat rapuh, antaranya:

Tidak Boleh dikatakan semua cara
bercouple itu
haram, kerana mungkin ada orang yang
bercouple
mengikut landasan Islam, tanpa melanggar
syariat

Jawabnya: Istilah bercouple berlandaskan
Islam
itu Cuma ada dalam khayalan, dan tidak
pernah
ada wujudnya. Anggap sajalah mereka boleh
menghindari khalwat, menyentuh serta menutup
aurat. Tetapi tetap tidak akan boleh
menghindari
dari saling memandang, atau saling
membayangkan kekasihnya dari masa ke semasa.
Yang mana hal itu jelas haram
berdasarkan dalil
yang kukuh.

Biasanya sebelum memasuki alam perkahwinan,
perlu untuk mengenal terlebih dahulu calon
pasangan hidupnya, fizikal, karaktor,
yang mana
hal itu tidak akan boleh dilakukan tanpa
bercouple,
kerana bagaimanapun juga kegagalan sebelum
menikah akan jauh lebih ringan daripada
kalau
terjadi setelah menikah.

Jawabnya: Memang, mengenal fizikal dan
karaktor
calon isteri mahupun suami merupakan
satu hal
yang diperlukan sebelum memasuki alam
pernikahan, agar tidak ada penyesalan di
kemudian
hari. Namun, tujuan ini tidak boleh
digunakan untuk
menghalalkan sesuatu yang telah sedia
haramnya.

Ditambah lagi, bahawa orang yang sedang
jatuh
cinta akan berusaha bertanyakan segala
yang baik
dengan menutupi kekurangannya di hadapan
kekasihnya. Juga orang yang sedang jatuh
cinta
akan menjadi buta dan tuli terhadap
perbuatan
kekasihnya, sehingga akan melihat semua yang
dilakukannya adalah kebaikan tanpa cacat.
Sebagaimana diriwayatkan dari Abu
Darda; Cintamu pada sesuatu membuatmu buta
dan tuli.

Fenomena Couple

Dalam situasi terkini, fenomena
pergaulan bebas
dan pengabaian terhadap nilai-nilai
murni Islam
berlaku pada tahap yang amat membimbangkan.
Kebanyakan umat Islam kini tidak lagi
menitik
beratkan nilai-nilai dan adab-adab sopan
yang
dianjurkan oleh Islam melalui al-Quran
dan sunnah
rasul-NYA. Mereka bukan setakat
mengabaikannya dan menganggap perkara itu
tidak penting, bahkan mereka
menganggapkannya
sebagai satu perkara yang menyusahkan
aktiviti
mereka yang menurutkan nafsu dan perasaan
semata-mata itu. Nauzubillah

Marilah kita sama-sama menjauhi perkara yang
seumpama itu dan mejauhi hal-hal yang telah
dilarang (haram). Tegakkanlah yang benar dan
katakanlah salah kepada yang batil.
Janganlah
berhujah untuk membenarkan perkara yang
telah
terang haramnya di sisi ALLAH.

Pertanyaan:
Ada seseorang yang berkata: Apabila seorang lelaki melakukan onani, apakah hal itu boleh disebut zina dan apakah hukumnya?

Jawapan:

Ini yang disebut oleh sebahagian orang “kebiasaan tersembunyi” dan disebut pula “jildu ‘umairah” dan “istimna” (onani). Jumhur ulama mengharamkannya, dan inilah yang benar, sebab Allah SWT ketika menyebutkan orang-orang Mukmin dan sifat-sifatnya berfirman,


وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ. إِلَّا عَلَى أَزْوَاجِهِمْ أوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ .فَمَنِ ابْتَغَى وَرَاء ذَلِكَ فَأُوْلَئِكَ هُمُ الْعَادُونَ

“Dan orang-orang yang menjaga kemaluannya, kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau hamba-hamba yang mereka miliki; maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela. Barangsiapa mencari yang di sebalik itu maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas.” (Al-Mukminun: 5-7).

Al-’adiy ertinya orang yang zhalim yang melanggar peraturan-peraturan Allah.
Di dalam ayat di atas Allah memberitakan bahawa barangsiapa yang tidak bersetubuh dengan isterinya dan melakukan onani, maka bererti dia telah melampaui batas; dan tidak syak lagi bahawa onani itu melanggar batasan Allah.

Maka dari itu, para ulama mengambil kesimpulan daripada ayat di atas, bahawa kebiasaan tersembunyi (onani) itu haram hukumnya. Kebiasaan rahsia itu adalah mengeluarkan sperma dengan tangan di saat syahwat bergejolak. Perbuatan ini tidak boleh dia lakukan, ini kerana ia mengandungi banyak bahaya sebagaimana dijelaskan oleh para doktor kesihatan. Bahkan ada sebahagian ulama yang menulis kitab tentang masalah ini, di dalamnya dikumpulkan bahaya-bahaya kebiasaan buruk tersebut. Kewajipan anda, wahai orang yang bertanya, adalah mewaspadainya dan menjauhi kebiasaan buruk itu kerana sangat banyak mengandungi bahaya yang sudah tidak diragukan lagi, dan juga kerana bertentangan dengan makna yang jelas dari ayat al-Qur’an dan menyalahi apa yang dihalalkan oleh Allah bagi hamba-hamba-Nya. Maka dia wajib segera meninggalkan dan mewaspadainya. Dan bagi sesiapa sahaja yang dorongan syahwatnya terasa makin dahsyat dan merasa khuatir terhadap dirinya (perbuatan yang tercela) hendaklah segera menikah, dan jika belum mampu hendaklah berpuasa, sebagaimana arahan
Rasulullah SAW,


يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنِ اسْتَطَاعَ مِنْكُمُ الْبَاءةَ فَلْيَتَزَوَّجْ فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ وَأَحْصَنُ لِلْفَرْجِ. وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ فَإِنَّهُ لَهُ وِجَاءٌ.

“Wahai sekalian para pemuda, barangsiapa di antara kamu yang mempunyai kemampuan hendaklah segera bernikah, kerana nikah itu lebih menundukkan mata dan lebih menjaga kehormatan diri. Dan barangsiapa yang belum mampu hendaklah berpuasa, kerana puasa itu dapat membentenginya.” (Muttafaq ‘Alaih).

Di dalam hadits ini baginda SAW tidak mengatakan: “Barangsiapa yang belum mampu, maka lakukanlah onani, atau hendaklah dia mengeluarkan spermanya”, akan tetapi baginda SAW mengatakan: “Dan barangsiapa yang belum mampu hendaklah berpuasa, kerana puasa itu dapat membentenginya.”

Pada hadits tadi Rasulullah SAW menyebutkan dua hal, iaitu:

Pertama, Segera bernikah bagi yang mampu.
Kedua, Meredakan nafsu syahwat dengan melakukan puasa bagi orang yang belum mampu bernikah, kerana puasa itu dapat melemahkan godaan dan bisikan syaitan.

Maka hendaklah anda, wahai pemuda, beretika dengan etika agama dan bersungguh-sungguh di dalam berupaya memelihara kehormatan diri anda dengan nikah syar’i sekalipun harus dengan berhutang atau meminjam . Insya Allah, Dia akan memberimu kecukupan untuk melunasinya. Bernikah itu merupakan amal shalih dan orang yang bernikah pasti mendapat pertolongan, sebagaimana Rasulullah tegaskan di dalam haditsnya,

 

ثَلاَثَةٌ حَقٌّ عَلَى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ عَوْنُهُمْ: الْمُكَاتَبُ الَّذِيْ يُرِيْدُ اْلأَدَاءَ وَالنَّاكِحُ الَّذِيْ يُرِيْدُ الْعَفَافَ وَالْمُجَاهِدُ فِيْ سَبِيْلِ اللهِ.

“Ada tiga orang yang pasti (berhak) mendapat pertolongan Allah SWT: al-mukatab (hamba yang berupaya memerdekakan diri) yang hendak menunaikan tebusan dirinya, Lelaki yang bernikah kerana ingin menjaga kesucian dan kehormatan dirinya, dan mujahid (pejuang) di jalan Allah.” (Diriwayatkan oleh at-Tirmidzi, Nasa’i dan Ibnu Majah).

Rujukan:
Fatwa Syaikh Bin Baz, dimuat di dalam majalah al-Buhuts, edisi 26, hal. 129-130.
Disalin dari buku Fatwa-Fatwa Terkini Jilid 1, penerbit Darul Haq.

Kategori: Pernikahan
Sumber: http://fatwa-ulama.com

Di dalam sebuah kelas falsafah, seorang profesor berdiri di hadapan
dewan kuliah, meja di hadapannya terdapat beberapa barangan. Tanpa
sepatah perkataan, kelas bermula dengan beliau mengambil sebuah
balang mayonis yang besar dan mengisinya dengan bola golf.
Dia kemudian bertanya kepada para pelajarnya, adakah balang tersebut
penuh, dan pelajarnya menjawab “ya!”. Profesor kemudian mengambil
sekotak batu kerikil halus dan menuangkannya ke dalam balang yang
telah dipenuhi bola golf tadi, lantas menggoncang
balang tersebut dengan lembut. Bebatu kerikil mengisi ruangan kosong
di antara bola-bola golf. Sekali lagi dia bertanya akan pelajarnya sama
ada balang tersebut telah penuh, pelajarnya lantas menjawab “ya…”

Tanpa menjelaskan apa-apa kepada pelajarnya, profesor tersebut lantas
mengambil pula sebuah kotak yang berisi pasir dan menuangkannya ke
dalam balang tersebut.
Pasir yang dituang mengisi ruangan di antara batu kelikir dan bola golf.
Seperti tadi dia bertanya lagi kepada para pelajarnya sama ada balang
tersebut telah penuh. Dalam keadaan yang penuh persoalan, rata-rata
pelajarnya menjawab “Ya..”

Sejurus selepas itu, profesor itu kemudiannya mengeluarkan dua cawan
kopi dari bawah mejanya dan menuangkan kedua-duanya ke dalam
balang yang
telah sedia ada diisi batu golf, batu kerikil dan pasir tersebut. Air kopi
mengisi ruangan yang terdapat di antara pasir. Para pelajar mula ketawa
dan tersenyum meihat tindakan profesor tersebut.

“Sekarang…” profesor mula bersuara apabila riuh rendah dan gelak
ketawa pelajarnya berkurangan. “Saya mahu anda semua menganggap
balang ini sebagai kehidupan anda…

Bola-bola golf mewakili perkara penting – Tuhan, keluarga anda, anak-
anak, kesihatan anda, kawan-kawan dan semangat anda – Jika anda
kehilangan segalanya dan hanya perkara penting ini yang masih anda
ada, hidup anda masih penuh.

Batu kerikil halus ini pula mewakili perkara-
perkara lain seperti kerja anda, rumah atau kereta anda, manakala

pasir pula mewakili perkara-perkara lain, yakni perkara-perkara kecil.”

“Jika anda memasukkan pasir ke dalam balang dahulu…” “… anda tidak
akan mempunya ruang untuk batu kerikil dan bola golf.

Ini sama juga seperti kehidupan anda. Jika anda menghabiskan masa dan tenaga untuk
perkara-perkara kecil, anda tidak akan mempunyai ruang untuk perkara
yang sebenarnya lebih penting untuk diri anda.” “Ambil perhatian untuk
perkara yang kritikal untuk kebahagiaan anda.Luangkan masa gembira
untuk anak-anak. Sentiasa melakukan pemeriksaan kesihatan, bawa
pasangan anda untuk makan malam, yang pasti, anda akan masih ada
masa untuk membersihkan rumah atau urusan lain. Sila ambil
berat akan bola golf dahulu – iaitu perkara yang benar-benar penting.
Tetapkan keutamaan. Perkara lain cumalah pasir…”

Salah seorang pelajarnya mengangkat tangan dan bertanya apakah pula
yang diwakili oleh air kopi. Profesor tersebut tersenyum. “Saya gembira
ada yang bertanya. Ianya menunjukkan bahawa tidak kira bagaimana
penuh pun kehidupan anda, akan sentiasa ada ruang untuk secawan dua
kopi bersama rakan-rakan…”

Renungan untuk semua. Apabila kehidupan anda seakan terlalu penuh
dan tampak sukar untuk diuruskan, apabila 24 jam sehari seperti tidak
mencukupi, ingatlah kisah “Balang Mayonis dan 2 cawan kopi ini… “

Rakyat yang tidak sehaluan dengan parti pemerintah diberikan jaminan peluang yang sama (equal opportunities) untuk bekerja di dalam pejabat kerajaan tempatan, negeri atau pusat. Tiada soalan anda menyokong parti mana di dalam temuduga untuk mendapatkan pekerjaan.

Saya adalah sebahagian daripada jutaan rakyat Malaysia yang cintakan ketelusan dan reformasi di dalam sistem demokrasi di tanah air. Saya juga menyertai himpunan 100,000 rakyat pada 10 November lepas, bukan di Kuala Lumpur, tetapi di sebuah pekan kecil di United Kingdom.

Bukan saya seorang sahaja di UK yang menyatakan solidariti kami bersama Bersih, tetapi banyak lagi rakan-rakan yang berbuat demikian. Himpunan aman juga diadakan di Pejabat Kedutaan Malaysia di London.

Saya mula bekerja di sebuah syarikat gas dan minyak di sini sejak 7 tahun yang lalu. Sejak emas hitam ditemui di North Sea, ramai rakyat Malaysia sama ada berbangsa Melayu, Cina dan India mencari rezeki di sini. Saya tinggal agak berjauhan dengan masyarakat Malaysia yang lain. Ada beberapa orang pekerja dan pelajar daripada Malaysia yang selalu melawat saya pada hujung minggu. Sebahagian mengetahui kecenderungan politik saya dengan melihat akhbar Harakah dan Suara Keadilan, serta buku-buku mengenai landskap politik Malaysia di ruang tamu rumah saya. Sama seperti rakan-rakan setugas dari Malaysia yang lain, majoriti kami muak dengan kecacatan sistem demokrasi dan politik di negara sendiri.

Saya berpengalaman kerja di dalam industri minyak di Malaysia lebih 10 tahun sebelum datang ke UK. Hidup bermasyarakat dengan rakyat British sedikit sebanyak mengajar kami erti demokrasi dan keterbukaan yang sebenarnya. Saya telah terlibat dalam sistem pilihan raya di United Kingdom sebanyak dua kali. Sebagai rakyat negara Komanwel, kita diberikan hak untuk membuang undi di negara yang pernah menjajah kita dahulu. Bukannya niat saya untuk mengagungkan British.

Banyak perkara di sini yang saya amat tidak bersetuju, terutamanya dasar luar negara serta beberapa tindakan yang mencetuskan fenomena Islamophobia di kalangan penduduk tempatan. Tetapi di dalam sistem pilihan raya, saya berpandangan yang Britain boleh menjadi contoh yang perlu diikuti oleh Malaysia . Sistem pilihan raya di sini amat telus. Semua parti tanpa termasuk parti pembangkang dan calon bebas diberikan ruang yang sama untuk bertanding. Setiap hari kita boleh melihat hujah-hujah daripada pemimpin pemerintah dan pembangkang di media cetak dan elektronik. Akhbar pembangkang tidak pernah disekat.

Semasa tempoh berkempen, setiap calon diperuntukkan masa untuk menyatakan manifesto mereka di dalam televisyen saluran perdana. Padang perlawanan adalah sama rata. Tidak hairanlah parti yang memerintah di sini saling bertukar ganti. Dan tidak hairanlah juga Britain menjadi negara maju dan mempunyai skor integriti yang terlalu tinggi kerana rakyat dididik dengan erti kebebasan dan demokrasi, yang sebenarnya merupakan sebahagian daripada ruh Islam. Ketelusan sistem pembuangan dan pengiraan undi juga tidak boleh dipertikaikan di sini. Tidak timbul masalah pengundi hantu, kerana mereka memanfaatkan rekod penduduk yang didaftarkan di dalam jabatan kerajaan dengan sebaik mungkin.

Petugas pilihan raya juga adalah profesional, bukannya diambil daripada balaci daripada parti pemerintah seperti yang diamalkan di tanahair kita. Suruhanjaya pilihan raya memainkan peranan bukannya untuk memenangkan parti pemerintah, tetapi berperanan untuk memastikan siapa hak berhak menang perlu diberikan kuasa memerintah. Selain isu pilihan raya, amalan politik di sini juga amat berbeza. Sebagai contoh, di sini, rakyat yang menyokong parti pembangkang tiada masalah untuk mendapatkan kerja. Rakyat yang tidak sehaluan dengan parti pemerintah diberikan jaminan peluang yang sama (equal opportunities) untuk bekerja di dalam pejabat kerajaan tempatan, negeri atau pusat. Tiada soalan anda menyokong parti mana di dalam temuduga untuk mendapatkan pekerjaan. Ini berbeza dengan temuduga di beberapa jabatan kerajaan di Malaysia, terutamanya untuk bekerja sebagai pensyarah dan guru. Soalan spot yang wajib ditanya ialah anda menyokong parti mana? Sekiranya anda tidak bersetuju dengan kerajaan, tiada masalah untuk mengkritik kerajaan secara terbuka di tempat kerja anda.

Anda juga diberikan ruang seluas-luasnya untuk menyuarakan ketidakpuashatian anda terhadap dasar kerajaan. Para pelajar juga diberikan jaminan peluang yang sama (equal opportunities) untuk mendapatkan biasiswa tanpa menilai kecenderungan politik keluarga dan pelajar itu sendiri. Nilai intelektual mereka dihargai dengan tidak diikat dengan akta universiti yang menyekat perkembangan minda kritikal dan analitikal. Mahasiswa di sini bebas untuk memperjuangkan ideliasme parti pembangkang di dalam aktiviti dan program di kampus. Yang disekat, hanyalah mahasiswa Malaysia sahaja. Dalam media cetak dan elektronik, setiap hari rakyat British berpeluang untuk mendengar dan membaca idea kesemua pemimpin pro-kerajaan dan pembangkang. Ini sekali gus dapat mendidik rakyat yang terbuka dan cergas pemikirannya.

Sungguh berbeza dengan media di Malaysia, semuanya dikawal oleh parti pemerintah. Sudahlah capaian di dalam media awam dinafikan, penerbitan media pembangkang pula disekat. Di UK, mereka bijak membezakan antara jentera kerajaan dengan jentera parti. Tetapi di Malaysia, kerajaan zalim Barisan Nasional bermaharajalela dengan menggunakan setiap jentera kerajaan untuk kepentingan politik mereka. Semasa Tony Blair bersara daripada menjadi Perdana Menteri, semua media termasuk ‘media kerajaan’ iaitu BBC bebas untuk mengkritik beliau, sehinggakan setiap satu aset, rumah dan harta beliau didedahkan kepada rakyat untuk dinilai oleh mereka. Begitu juga dengan penggantinya, Gordon Brown. Tiada satu akhbar pun yang mengampu.

Saya juga kecewa dengan sikap tidak cerdik pemimpin Umno yang datang ke sini. Antaranya ialah campur tangan di dalam aktiviti mahasiswa. Datang sebagai pemimpin negara, tetapi apabila bersuara, membawa agenda parti Umno. Pengecut dengan perkembangan mahasiswa di luar negara, lalu dikenakanlah pelbagai undang-undang dan sekatan. SB diletak di sana dan di sini. Dikhayalkan dengan menyokong dan membantu program hiburan yang tidak membina. Apabila individu-individu yang ikhlas membuat program agama seperti sekolah Malaysia di beberapa kawasan di sini, maka dirompak program tersebut kononnya program itu adalah program Kelab Umno Luar Negara. Sedangkan satu sen dan setitik peluh pun mereka tidak sumbangkan. Apa yang pemimpin Kelab Umno Luar Negara tahu ialah membuat program hiburan, hiburan dan hiburan. Tidak cerdik sungguh.

Justeru, saya bersama-sama dengan ratusan ribu rakyat Malaysia yang menyertai himpunan Bersih menyeru agar pembaharuan sistem pilihanraya dan amalan demokrasi di tanahair dilakukan segera. Ramai yang bekerja di luar negara tidak mahu pulang ke tanahair kerana kebobrokan yang jelas dilakukan oleh parti pemerintah sekarang. Ketika Najib mengulas mengenai perhimpunan Bersih yang memungkinkan berlakunya kacau bilau seperti rompakan di kedai-kedai berhampiran tempat perhimpunan, sedarkan anda yang sudah berapa billion RM duit rakyat telah dirampas oleh mereka untuk memenuhkan perut kroni seterusnya membiarkan rakyat papa kedana ? Masa untuk perubahan telah tiba. Sedarlah wahai rakyat Malaysia .

-dipetik dr detikdaily

As-Salaamu ‘alaikum…

Kebanyakan wanita bertudung atau yang
sentiasa berusaha menjaga auratnya
sering menghadapi perlian seperti di
atas. Maka berikut adalah beberapa
jawaban saya yang mungkin dapat
membantu rakan-rakan muslimah bagi
menjawab perlian tersebut. Saya
letakkan dalam bentuk point supaya
lebih mudah dan kelihatan ringkas.

1 – Kebaikan seseorang tidaklah
dinilai berdasarkan akhlak, perangai,
mahupun dressing semata-mata. Tapi,
dinilai bermula dari dasar akidah dan
keimanan seseorang itu kepada Allah.
Dinilai mengikut seberapa usaha untuk
mereka taat kepada Allah. Inilah aspek
pertama yang sewajarnya kita tanamkan
dalam diri masing-masing yang mengaku
sebagai muslim.

2 – Suruhan pemakaian tudung dan
menutup aurat bukanlah untuk fesyen
atau suka-suka. Tapi adalah kerana
ianya merupakan perintah Allah.
Berakhlak baik juga merupakan suruhan
dan tuntutan sebagai muslim. Tidak
kira siapa saja insan yang bergelar
muslim, maka dia wajib menutup aurat
seperti yang diperintahkan dan
berusaha memiliki akhlak yang baik.

3 – Setiap muslim itu tidak terlepas
dari setiap kewajibannya. Biarpun anda
seorang pembunuh, perompak, penyamun,
penzina, mahupun kaki lepak. Anda
sebenarnya tidak pernah terlepas untuk
menunaikan kewajiban bersolat!
Sekiranya anda telah sah muslim.
Jangan ingat andai anda seorang yang
jahat, maka anda terlepas dari
kewajiban solat? Sungguh tidak sama
sekali. Jika anda jahat (eg. Pembunuh,
perompak…) sekalipun, anda tetap wajib
jalankan perintah Allah, bahkan wajib
segera tinggalkan kejahatan anda
tersebut. Begitu jugalah dengan
kewajiban bertudung! Biarpun anda
seorang yang jahat dalam hal yang
lain, jangan ingat anda patut
tinggalkan penutupan aurat. Anda tidak
pernah terlepas dari kewajiban itu,
walaupun anda menganggap diri anda
masih tidak layak bertudung… sungguh,
itu semua hanya imaginasi sampah anda
sahaja.

4 – Perangai yang tidak baik adalah
kesalahan. Tidak menutup Aurat juga
satu kesalahan. Jika anda tinggal dua-
dua (tutup aurat dan berakhlak baik),
anda telah lakukan dua kesalahan.
Jadi, berusahalah untuk lakukan dua-
dua.

5 – Mereka yang mengatakan
statement “Alaah! Perempuan Pakai
Tudung Pun Perangai Buruk!”,
Sebenarnya, akhlak andalah yang rosak.
Malahan ditambah dengan satu lagi
kerosakan, iaitu kerosakan minda dan
jiwa. Anda sebenarnya telah
memperlekehkan hukum Allah. Anda juga
telah memperlekehkan insan yang sedang
berusaha mentaati perintah Allah
(dalam bab tutup Aurat). Apakah anda
perasan bahawa anda sudah lebih baik
berbanding insan yang menutup aurat
tersebut apabila anda berani
melafazkan kalimat keji seperti itu,
sedangkan anda sendiri membiarkan
aurat anda terbuka?! Kenapa anda
mencerca insan yang berusaha untuk
memakai pakaian yang disarankan oleh
Allah? Apakah pakaian anda sudah lebih
baik berbanding apa yang telah Allah
tetapkan? Anda mahu lawan Tuhan?

6 – Penilaian baik dan buruk, atau
cantik dan tidak cantik… semuanya
adalah tidak muktamad pada kacamata
hati dan fikiran manusia. Tetapi, ia
mestilah berpandukan kepada petunjuk
Allah dan Rasul-Nya. Kita tiada hak
sedikitpun dalam menetapkan syari’at2
tertentu di dalam agama dan kehidupan
ini. Bahkan, kitalah yang wajib
menundukkan hati kita kepada-Nya.
Allah berhak menetapkan segalanya.
Allah juga sebenarnya telah amat
banyak memberikan kelongaran kepada
kita. Namun, kebanyakan manusia itu
sahaja yang sememang tabiatnya gemar
melampaui batas. Berbahagialah kepada
sesiapa yang berusaha sedaya upaya
dalam mentaati Allah.

7 – Adakah, manusia yang gagal dalam
sesuatu ketaatan itu wajar
meninggalkan ketaatan yang lainnya
juga? Adakah manusia yang bergelar
pembunuh itu wajar meninggalkan
solatnya? Adakah insan yang belum
sempurna akhlaknya itu tidak
sepatutnya menutup aurat? Adakah
mereka orang yang tidak cukup puasanya
itu tidak perlu membayar zakat? Saya
katakan… anda siapa untuk mengatakan
mereka tidak layak? Bahkan, solat itu
tuntutan ke atas seluruh umat Islam.
Begitu juga penutupan aurat.

8 – Sewajarnya, dalam keadaan seperti
ini… kita sewajarnya saling nasihat-
menasihati. Agar dapat menambahkan
kesempurnaan diri dalam usaha
mendekatkan diri kepada Allah s.w.t.
Melainkan ada kerosakan di dalam hati
dan jiwanya, pasti tindakannya hanya
mahu memberontak dan tidak senang
dengan orang lain dan terhadap apa
yang diturunkan oleh Allah kepada-Nya.
Ketahuilah, wujudkah manusia yang
benar-benar sempurna?

Ayuh, bersegeralah kita kepada syurga
Allah. Burulah redha Allah dengan ilmu
yang sahihah!

“Sesiapa yang memakai pakaian demi
kemasyhuran, maka Allah akan
memakaikannya pada hari Qiamat yang
semisal, kemudian membakarnya dengan
api neraka (Sunan Abu Daud: 4029. Di-
nilai hasan oleh al-Albani)

“Hai anak Adam, sesungguhnya Kami
telah menurunkan kepadamu pakaian
untuk menutup auratmu dan pakaian
indah untuk perhiasan. Dan pakaian
takwa itulah yang paling baik. Yang
demikian itu adalah sebahagian dari
tanda-tanda kekuasaan Allah, mudah-
mudahan mereka selalu ingat.” (al-
A’raaf 7: 26)

diperolehi dr seorg kawan,my ex-schoolmates

Di mana boleh cari ramai Melayu
Pastinya di Kelantan dan Trengganu
Dan juga di pasar malam dan pasar minggu
Di Akademi Fantasia dan Pesta Lagu
Di Jom Heboh orang Melayu berpusu-pusu
Di Sungai Buloh dan sebelum ini di Pudu
Dan di jalan, lumba haram tak buka lampu
Dan di selekoh duit rasuah depa sapu
Di pusat serenti akibat ketagih dadah dan candu
Di malam kemerdekaan dan malam tahun baru
Terkinja-kinja best giler menari macam hantu

Apa hobi orang Melayu
Terkenal dengan budaya malas dan lesu
Berlepak buang masa tak jemu-jemu
Atau baca majalah Mastika cerita hantu
Tengok telenovela dari Filipina dan Peru
Sambil makan junk food kacang dan muruku
Mana tak gendut berpenyakit selalu
Kalau nak berlagak melayu nombor satu
Asal bergaya sanggup makan nasi dan toyu

Boleh tak jumpa mereka di kedai buku
Atau di perpustakaan dan majlis ilmu
Atau ambil kelas kemahiran di hujung minggu
Ada tapi kurang sangat ke situ
Kenapa Melayu jadi begitu
Nak salahkan sapa ibubapa atau guru
Pemimpin negara atau raja dulu-dulu
Ayat lazim di mulut ialah malas selalu
Nak harap kerajaan saja bantu
Terutama sekali kontraktor kelas satu
Tak habis-habis gaduh nak jatuh sapa dulu
Dan suka sangat dengan budaya mengampu

Sampai bila kita nak tunggu
Bangsa Melayu jadi bangsa termaju
Boleh, dengan beberapa syarat tertentu
Pertama dengan banyak menguasai ilmu
Kata nabi ikutlah al Quran dan sunnah ku
AlQuran yang diturunkan 1400 tahun dulu
tapi apakah yang kita tahu,cuma baca nak halau hantu
peluang dan masa guna la selalu
Jangan sampai nak tunggu ajal datang dulu
Ingat-ingatlah wahai Melayu
Pesanku ini hanya untukmu!

November 2007
I S R K J S A
    Dis »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
2627282930  

“berpesan-pesan”

Seseorang yang tidak melakukan dosa, lalu menganggap bahawa dirinya tidak lagi berdosa, sesungguhnya dia telah melakukan satu dosa yang teramat besar. Seseorang yang telah melakukan dosa, lalu senantiasa bersungguh-sungguh memohon keampunan daripada Allah, maka dialah yang terampun dosanya.

total of visitor

  • 166,744 person